Saturday, August 22, 2015

Seloka " sekali air bah .... "


Kronologi  bermula
bila naluri mula bicara
nada suara tidak lagi setara
patah kata senada tiada
serba serbi hilang sempurna
kerja asal sahaja tidak mengapa
yang utama bijak berkata
 
kriteria tertentu jadi taruhan
kelebihan dan kekurangan mula jadi bandingan
pandai buat kopi ... hehehe ... satu kemestian
sentiasa 'mengiya ' , kata tidak jangan
wahai hati tak perlu rawan
yakinlah pada ketentuan

angin perubahan mula diperbincang
kadang tenang ... banyak kali perang
ragam pendapat berbilang-bilang
dengar ... dengar ... dan dengar apa dicadang
mengharap benar bagai dirancang
aku hanya diam ... dengar dan pandang
takut kontoversi datang bertandang

kreativiti dan kredibiliti bagaikan nadi
tersisip kemas dalam sanubari
segala dugaan rela diharungi
menjadi aset bukan liabiliti
apa orang kata ... tolak jer ke tepi !

apa kita beri ... itu kita dapat
bukan sebarang kata ... Prof. Dr. Muhaya punya pendapat
aku setuju dan sentiasa ingat
kaki tetap jejak dirumput hatta mata memandang langit
teruskan langkah walaupun perit
insyaalah ... Allah akan beri merit

nilai diri dengan muhasabah
didik jiwa dengan semangat mujahadah
semua kerja akan jadi lebih mudah
banyak sabar , jangan mudah marah
sedikit dikongsi , lebih sedekah
 " semoga beroleh rezeki yang berkah "
amin



 






 
 
 
 
 

Saturday, August 8, 2015

syukran jazilan


" ... syukur Alhamdulillah dan syukran jazilan atas limpahan rahmat serta rezeki yang dikurnia Nya , semoga kurnia ini tidak meletakkan aku dalam golongan orang-orang yang riak dan melalaikan amanah . amin . "
 
... hari khamis ( 30 Julai ) ketika menerima panggilan dari HQ yang menyenaraikan nama aku untuk hadir Perhimpunan Pagi di SUK ( Dew. Jubli Perak ) Shah Alam pada 3 Ogos  , selepas perhimpunan aku diminta turun ke HQ ... " Allahuakhbar " itu yang terdetik dalam hati aku ... gementar rasanya sebab aku dah lama x drive ke Shah Alam ( selalu tu aku hanya sebagai penumpang ) ... aku call awer " maaf la cik ... x leh antar ... x leh nak cuti " ... aku call akmal " hari isnin memang x leh nak cuti sebab amal dah apply cuti 31 Julai " ... aku ambil pendekatan x nak runsingkan fikiran " insyaallah ... Allah akan tunjukan jalan penyelesaian " ... lagipun aku bercuti 31 Julai ...
 
... 3 Ogos ,  memulakan perjalanan seawal jam 5.00 am bersama 2 rakan yang turut serta ke majlis tersebut ... subuh di Petronas Kuala Selangor  ... 7.45 am tiba di SUK Shah Alam ... selesai majlis aku gerak pula ke HQ , aku dimaklumkan tentang perlantikan untuk perjawatan bagi interwiew yang aku hadiri minggu lepas  ( terima surat perlantikan ) ... syukur Alhamdulillah , 4.15 pm ... aku dan 5 rakan yang turut menerima perlantikan tersebut menerima taklimat ringkas ( aku anggap sebagai amanat dan tanggungjawab ) daripada Pengarah PPAS.

... mengimbas kembali perjalanan 21 tahun dalam kerjaya ... terasa begitu cepatnya masa berlalu , dari jawatan sambilan ke jawatan tetap ... dari Perpustakaan Daerah ke Perpustakaan Cawangan dan kini kembali ke Perpustakaan Daerah semula ... adakalanya aku terfikir juga ... di manakah lokasi terakhir sebelum persaraan ... ? masih di Perpustakaan Daerah ? ... meskipun amat berharap garisan penamatnya di sini ... di mana aku memulakan kerjaya ... ketentuan Nya tiada siapa yang dapat mendugakan ... yang pasti di mana bumi dipijak maka di situ langit dijunjung .

... hari ini aku menghantar surat balas terima perlantikan untuk jawatan hakiki ( bukan KUP lagi ) , prinsip aku mudah ... jangan fikir dengan siapa kita akan bekerja ... lebih baik fikir bagaimana cara kerja kita ... bak kata pepatah " benih yang baik kalau campak ke laut menjadi pulau , lontar ke darat menjadi gunung "  bila kita ikhlas menerima bermakna kita sanggup memikul amanah .
 

Thursday, July 30, 2015

gementar


" gementar  " itu yang aku  rasa tatkala terima perkhabaran yang sampaikan  oleh Aan ... meskipun ini bukan kali pertama aku interwiew ... perasaan gementar tetap ada ... masa isi borang permohonan x fikir pun pasal interwiew ... siap beri semangat kat member2 lain untuk mohon juga ... x sangka le pulak bila dikhabarkan tarikh ... hari ... lokasi dan masa interwiew ... tetiba aku rasa gementar lak ... isk ! x tahu nak prepare apa ... sementelah masa tu aku  lebih fokus pada Lawatan Akademik ke MPOB yang telah dirancang awal 27 Julai 2015 dan interwiew pada 28 Julai 2015 .

... Alhamdulillah , bila 2 member ofis pun terlibat sama dalam interwiew walaupun dimaklumkan last minute ... cuma masing2 agak kalut juga sebab tanpa persediaan tapi syukur semuanya dah settle ... jangkaan awal mengenai esei ( setiap kakitangan diminta menulis esei tentang diri dan kerjaya ) telah dibatalkan ... giliran untuk diinterwiew mengikut abjad ... so aku mendapat giliran ke 17 ... bila dah letih menunggu giliran ... perasaan gementar  hilang macam tu jer ... dah macam x de perassan ... bila nama dipanggil ...  langkah dimulai dengan kalimah bismillahirrahmannirrahim .

... apa yang ditanya oleh penemuduga ? ... ermm ... biarlah rahsia !


 

Thursday, July 16, 2015

sedikit dikongsi , lebih memberi


al kisahnya semalam ...

... jam 03:49:39 pm ... terima sms dari seseorang yang tertulis " Jangan balik dulu , ni ada beli pizza untuk bawa balik berbuka , boleh bahagikan sama kawan " ... aku share sms yang diterima dengan ayu ... dan kami sama-sama terdiam ... x tahu nak kata apa ... !
 
... jam 4.15 pm ... dia datang dengan 2 kotak pizza " x perlulah beli pizza ni  " itu ayat aku , bukan x sudi nak terima tapi aku kesian sangat sebab dalam kondisi kesihatan dan kesibukan jalanraya orang nak buat persiapan raya ... " x pe kak ... saya memang niat nak belanja akak untuk berbuka puasa ... nanti akak bahagi2 untuk kawan-kawan lain ye " ... so memanjangkan sedekah dan niat beliau ... Alhamdulillah kawan-kawan lain  juga merasa berbuka dengan pizza ... terima kasih Rohaizat , semoga Allah beri kesihatan yang baik , dimurahkan rezeki dan dipermudahankan kehidupan .. amin

... semasa memandu balik dari ofis ... tetiba aku jadi sebak dan tanpa sedar airmata mengalir  ... x leh nak digambarkan perasaan aku ketika itu ... aku benar-benar sebak ... masih terngiang kat telinga " x pe kak ... saya memang niat nak belanja akak untuk berbuka puasa " perkataan niat @ nawaitu tu yang buat aku fikirkan sesuatu ... sementelah lagi bila dia bercerita tentang sumbangan dan sedekah yang diterimanya ... " Alhamdulillah , rezeki ramadhan ... doakan mereka yang memberi sumbangan dan sedekah tu , dimurahkan rezeki "

... dalam kehidupan ini banyak perkara atau banyak hal yang kita sering terlepas pandang ... dan x ambil kisah sangat walhal perkara yang kita anggap remeh tu memberi impak yang besar rahmat dan pahalanya ... selalu aku ingatkan diri sendiri ... sentiasa lafazkan syukur dengan apa yang kita terima ... sedikit dikongsi , lebih memberi ... insyaallah .  
 
 
 
" memaafkan bagai melepaskan bara api dari dalam genggaman "
itu kata aku
 
" memaafkan tidak bererti kita telah melupakan "
itu kata Aan
 
 
apa pun hujah atau justifikasi yang diberi untuk memaknakan perkataan maaf ... sinonimnya hariraya dan maaf memang tidak dapat dipisahkan ... memaafkan hakikatnya amat menyakitkan ( apatah lagi jika yang berbuat salah tiada meminta maaf ) ... aku tetap memilih untuk memaafkan sebab x nak genggam bara api !
 
Selamat Hariraya Aidil Fitri
Maaf Zahir Batin


Wednesday, July 15, 2015

... antara mahu dan perlu


... syukur Alhamdulillah dengan nikmat bonus sebulan gaji ... aku  anggap ini adalah rezeki ramadhan yang perlu dikongsi dengan orang lain mengikut cara kita sendiri ... boleh juga digunakan untuk langsai mana-mana bil yang tertunggak atau paling tidak pun sisihkan sedikit untuk waktu2 kecemasan .
 
... memang teruja sangat bila chek akaun bank kat ATM ... ada banyak angka kosong ... kosong ... kosong ... dan masa juga dah mula fikir nak beli apa ... biasanya bila terima bonus , aku akan sisihkan sepuluh peratus untuk orang lain ( aku anggap ini cara untuk berkongsi rezeki yang Allah beri ) ... Siti Khadeeja @ Ija ( anak saudara ) adalah individu yang paling seronok kalau aku dapat bonus sebab pasti ada satu bahagian untuk nya ... biasalah budak-budak kan ! ... bawa gi kedai buku ... dia pilih buku yang dia suka ... aku bayarkan ... itupun dah buat dia  senyum sampai ke telinga  ... !
 
... " duit ni macam air " itu kata-kata arwah emak ... maksudnya kalau tidak ada pengawalan , ianya akan mengalir macam air sungai tu ... masa mula kerja dulu ... arwah emak yang kawal gaji ... hehehe ... nak beli barang pun , aku rujuk dulu kat emak ... setiap bulan mesti ada sedikit yang disimpan ... sesekali tu ada juga aku protes bila nak beli barang yang aku suka ... emak x respon pun ... diam jer ... itu tanda emak x setuju " jangan bazirkan duit ... dulu masa zaman jepun ... bla ... bla ... bla ... " bila emak dah mula cerita zaman azab nya tu ... aku lak x sampai hati nak dengar ... walaupun kisah tu dah diulang cerita berkali-kali ... tertiba aku rasa rindu pada emak ... sebak ... huhuhu

... terima kasih emak ... walaupun x pernah jejak kaki ke sekolah namun didikan dan asuhan emak amat bermakna dalam kehidupan aku ... hari ni kalau nak berbelanja ... aku akan pastikan ianya satu keperluan bukan kemahuan ... nampak macam berkira sangat kan ! ... sebenarnya itulah cara aku untuk mengawal perbelanjaan ... takut tersasar dari pendapatan ... sesekali tu ada juga aku beli barang yang aku mahu bukan perlu ... aku anggap itu sebagai reward untuk diri sendiri .

... perlu ke beli buku sedangkan setiap hari bekerja memang dikelilingi buku ? ... kalau bab beli buku , aku memang x leh nak kompromi ... walaupun ianya lebih pada kemahuan ... setiap bulan menjadi satu kemestian untuk beli 2 buku sebagai tambahan koleksi sedia ada ... insyaallah ... bila bersara nanti dah ada perpustakaan di rumah .

... akhir kata ,  ingatan untuk diri ... setiap ringgit dan sen yang kita ada ...  ada hak orang lain ... macam mana kita nak menginfakkan ... terpulanglah pada diri sendiri .

... menjelang raya yang bakal menjelma ... hati-hati ketika berbelanja ... fikirkan juga antara kemahuan dan keperluan .
 

Tuesday, July 7, 2015

... apa orang kata !



Salam Ramadhan

... Alhamdulillah ,   dah cecah 20  hari kita berpuasa , ini bermakna suasana raya dah mula meresap dalam hati bebudak ... dan ini juga memberi impak  kepada golongan ibu bapa untuk buat persiapan raya ... kiranya bulan puasa memerlukan budget lebih dari biasa ... budget untuk berbuka dan budget untuk persiapan raya ... teringat masa aku di zaman sekolah rendah ... masuk jer bulan puasa aku dah mula risau selagi mak x buatkan baju raya ... takut kawan-kawan tanya pasal baju raya ... warna apa ? ... berapa helai ? ... itu cerita zaman budak-budak ... sekarang ni pengisian Ramadhan jadi keutamaan !
 
... bila dah dewasa macam gini ( dewasa le sangat kan ! ) ... apa orang kata ! ...  orang kata apa ! ... apa kata orang ! dah x dikisahkan sangat ... sebab dah memang jadi resmi manusia ... apa sahaja yang berlaku disekitar kita ... akan mengundang rasa ingin melontarkan kata waima perkara baik sekali pun , apatah kalau perkara x baik ... kekadang tu bukan  nak komen sangat  cuma terheret sama bila ada yang provokasi dan tanpa disedari menjurus pada perbincangan yang tiada langsung kaitan dengan kita ... hehehe

... apa orang kata ! ... orang kata apa ! ... apa kata orang ! bukan lagi belenggu untuk aku ( walaupun ada ketikanya menggugat kesabaran ) ... mungkin aku dah mangli kut ? apa orang kata  ... orang kata apa ! atau apa kata orang ! biarkan jer sebab kita x boleh nak halang orang dari berkata-kata ... apa yang penting adalah menjaga dan menguasai nawaitu agar sentiasa berada dilandasan yang betul dan tidak  terbias dek kata-kata yang kita dengar .

... bukan x bagus berkata-kata ... lagi bagus seandainya setiap kata itu dikota , jangan biarkan kata-kata tu melata ... bukan ke setiap kata itu ada maknanya ... mungkin x beri  kesan pada  kita tapi natijahnya ambil masa lama untuk dilupakan ... !


 

Friday, June 19, 2015